Tuesday, 12 April 2016

[Review Buku] One with You oleh Sylvia Day

One with You (Crossfire #5)
penulis Sylvia Day
464 halaman, Adult Fiction/ Contemporary
Rating: image
Dipublikasikan 5 April 2016 oleh St. Martin’s Griffin


AKHIRNYA! You guyssss…. kalian tau nggak berapa lama penantian saya buat baca buku ini. GAHHHHHH……..


Pasti nggak asing kan sama seri ini. Keempat bukunya sudah diterjemahkan sama Gramedia kok. Itu lho, Bared to You dan kawan-kawannya. Saya sudah ngikutin buku ini lamaaa sekali hingga akhirnya tiba saat buku terakhir ini terbit. Semua harus berakhir huhuhu.


Sebagai pembukaan, saya mau bahas dulu soal Crossfire yang sering disamakan orang-orang sebagai dupe nya Fifty Shades of Gray. WHATTTT. NOOOOOO. Saya sering cenut-cenut gitu pengen buruan ngeralat yang pada bilang gitu. Karena bagi saya, dua seri ini beda. Juauuuuh. Satu-satunya persamaan yang saya lihat adalah tokoh utama laki-lakinya: baik Gideon Cross dan Christian Grey merupakan mega mogul muda yang punya perusahaan sendiri dengan masa lalu yang gelap. Posesif dan overprotektif tentunya, karena kalau tidak di mana keasyikannya?

Sedangkan bagi tokoh utama perempuan, berbeda jauh. Salah satu hal yang membuat saya bisa menolerir Eva Lauren Tramell (dan tidak bisa menolerir Anastasia Steele) itu karena saya memandang Eva merupakan partner yang seimbang bagi sang tokoh utama laki-lakinya, Gideon Cross. Memang poin utama Eva adalah fisiknya yang latino grade A, tapi bagi saya ada banyak kualitas Eva yang “tidak” dimiliki Ana. Eva, di sini, merupakan anak dari seorang sosialita yang dibesarkan dalam lingkungan kalangan atas. Survivor bagi masa lalu gelapnya sendiri, Eva berhasil sembuh dari pengalaman dan trauma yang bisa saja menghancurkan hidupnya. Tapi lihat dia sekarang: lulus sekolah, mencari pekerjaan sendiri terlepas dari koneksi yang ia punya, membekali diri dengan krav maga, dan tidak segan-segan mengkonfrontasi siapapun yang melakukan kesalahan kepadanya. Secara kepercayaan diri, saya acungi jempol lah. Ibaratnya, pembaca tidak perlu disiksa sama protagonis yang suka “menggigit bibir” atau berbicara sendiri dengan dua sisi batin yang konyol milik Ana. Sosok Eva yang bisa mengimbangi Gideon bikin chemistry di antara keduanya dapet banget.

Belakangan tema cerita kayak gini lagi hits banget ya. Menurut saya sih wajar aja soalnya kan target pembacanya itu perempuan. Tema milioner-ganteng-kaya-posesif pasti bakal lebih “menarik” minat kita-kita hehehe. Yaaa walaupun nggak semua perempuan menargetkan untuk berburu cowok seperti itu, saya rasa lumrah bagi kita untuk menikmatinya. Cewek mana sih yang nggak mau dikasih sekuritas baik dalam hal materi ataupun batin? Makanya kalau udah berbau ganteng, milioner, APALAGI posesif, pasti bukunya laris kayak jualan kacang. Jangan heran kalau resep cerita kayak gini diadopsi banyak penulis. Soal eksekusinya itu yang untung-untungan. Kalo bagus ya jadinya kayak Crossfire series ini, bikin geregetan. Tapi kalo eksekusinya jelek, jadinya kayak FSoG gitu deh, bikin ngilu-ngilu.

Memang  sih buku pertamanya di series ini, Bared to You, tidak begitu menarik perhatian saya. Tapi semakin ke belakang, kelihatan banget perkembangan kualitas penulisan Sylvia Day. Tokoh-tokohnya juga makin dewasa, lebih berhati-hati dalam merespon konflik. Itu saya suka. Worth it banget kok buat memaklumi buku pertamanya karena lama-lama bikin nagih wakwakwakwaw.


Nah langsung ke buku ini saja ya reviewnya. Awal-awal membaca One with You, saya merasa agak sedikit off gitu. Rasanya ada hal yang berbeda sama buku ini yang tidak berhasil saya tangkap. Apa karena saya sudah lama nggak baca ulang serinya? Ah nggak juga deh kayaknya. Terus juga mendadak kita disodorin misteri gitu tentang keluarga Eva. Makanya saya kaget. Banyak hal yang di buku-buku sebelumnya nggak pernah dibahas sama sekali, tiba-tiba muncul menjadi masalah dan diselesaikan saat itu juga (mungkin karena ini buku terakhir kali ya). Kesannya cerita jadi sumpek, kayak disesel-seselin gitu. Alurnya juga terkesan tergesa-gesa.

Oh ya, tau kan kalo di buku sekuel ada kayak penceritaan ulang singkat dari cerita di buku-buku sebelumnya? Ya itu bisa membantu buat pembaca yang bacanya acak, jadi dia bisa mengerti cerita singkatnya tanpa baca buku-buku sebelumnya. Di One with You penceritaan ulangnya BANYAK BANGET saya sampai bête. Pengen skip-skip gitu hawanya, tapi saya masih bisa menahan diri kok. Tuntas.

Seperti yang sudah saya bilang di atas, tokoh-tokohnya semakin dewasa. Di rentang pertemuan mereka yang hanya beberapa bulan (ya, alurnya memang cepet banget) mereka sudah belajar banyak. Baik Eva maupun Gideon mau memahami satu sama lain. Hubungan mereka jadi seimbang gitu. Terlebih, seri ini memiliki landasan pengetahuan psikologi yang kuat, sehingga pembaca bisa merasa masuk akal gitu sama ceritanya. Kalau diperhatikan, pertemuan konseling  Eva & Gideon dengan Dr. Peterson bakal menjelaskan banyak hal mengenai konflik apa yang sebenarnya dialami tokoh, bagaimana mereka memahami dan menanggapinya, serta penyelesaian masalahnya juga.

Ini antara spoiler sama enggak, tapi bakal ada satu PLOT TWIST hebat menjelang akhir cerita. Sesuatu yang sebenarnya tidak perlu dilakukan sama Sylvia Day sih, soalnya bikin saya jadi sedih banget :( Huwhuwhuwww bikin pengalaman baca series ini ditutup dengan perasaan campur aduk.


Overall, saya suka sama bagaimana kisah ini berakhir. Bakal kangen banget sama Eva dan Gideon, tentunya. Mungkin lain kali saya akan baca ulang lagi dari buku pertama, karena seri ini memberi kesan mendalam bagi saya sebagai pembaca. Dan please, PLEASE BANGET, jangan samakan seri ini dengan Fifty Shades of Grey lagi yah. Apalagi ngomongnya di depan saya. 

12 comments:

  1. Kyaaaaaa, nggak sabar baca. Aku juga suka banget serial ini drpd FSoG, konflik utamanya lebih kuat, pun dengan para tokohnya. Semoga cepat terbit terjemahannya XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kayaknya Gramedia kalo sama seri ini gercep banget.

      Delete
  2. Ooooooohhhh..... seri ini beda yach dari FSOG? *dijitak Sany* wkwkwkkwk... ;p

    Poooot, hayooo, kau kemarin ku-tag di Book Tag lhoooo.... Mana book tag-mu???? *nagih utang*

    ReplyDelete
    Replies
    1. STAY AWAY FROM MEE, STAY AWAY FROM MEEEEHH!!! *tendang-tendang*
      Eyaaaaa ketahuan mangkir, next time yah wkwkwk

      Delete
  3. Hi...Series ke-5 nya udh ada di gramed??? aku kok ga ketemu yah ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin sedang proses diterjemahkan ya mba, ditunggu aja :)

      Delete
  4. Seri ke5 one with you sementara lagi terjemahan, kita tunggu saja ya mungkin terbitnya akhir tahun ini atau awal tahun & bagi sany beli buku one with you dimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dibeli di toko buku online impor seperti Periplus.com kak

      Delete
  5. Arrrggghhh, aku nungguin ini buku ga keluar2 dari bulan April bolak balik gramedia ga ketemu2, dan ngerasa kok tumben agak lama ya keluarnya? soalnya seri captivated by you, aku bandingkan dengan tgl publikasi usa nya sama publikasi dsni cuma beda bbrpa bulan kalo ga salah..
    Makanya, aku ampe gregetan bgt ga keluar2, mau pesen di periplus kok rasanya bakal ada yg beda sama buku yg udh di koleksi, ga seragam pake Bahasa gituu, hihihi
    Mudah2an bulan oktober udah keluar di Gramedia, O:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba sampe skg msh blm keluar juga ya terjemahannya padahal udah banyak yg nunggu-nunggu versi indonesianya. Saya dari awal baca versi inggrisnya sih, jadi nggak begitu mengikuti info2 gitu ttg kapan buku ini selesai diterjemahkan + masuk toko buku.
      Yang sabar mba, banyak teman seperjuangannya hehe semoga cepat masuk Gramedia ya versi bahasa Indonesianya biar kalo dipandang jilidnya di rak buku rumah nanti bikin puas hahaha :)

      Delete
  6. Ah, belom keluar yang terjemahannya! Meskipun secara emosi lebih asik baca english version, tapi gapapa dong terjemahannya wajib ditunggu. Eh tapi ini udah bulan oktober. Belum keluar juga?
    Aku suka sm eva&gideon. Mereka menyikapi permasalahn masa lalu itu secara dewasa. Ketika bertengkar pun dengan alasan yang jelas. Gideon kalau lagi ngejar eva, evanya juga ngertiin. Duh bikin kesemsem

    ReplyDelete
  7. best couple ever, dri beberapa novel yg tk baca mulai dri yg menye2 ampe nyayat hari this one the best for me :) klo gideon cross ada nyata tk pelototin aja deh, g ngayal jd psangany, biarkan seorang eva tremel jd soulmate nya #soak bijak pdhal ngiler..hahaha
    moga aja versi indony sgra klluar, udah 2017 lo.. biar kliatan cantik d rak buku :)
    NB: this novel Different pake bget koq sama babang Crist grey.. sperti yg jeng Sany bilang.. karakter cwekny lbih imbang d sni, klo ana lbih k submisif sejati, kyk g pnya pegangan hidup aja, apa lgi aku liat filmnya..uuuuuuuhhh jauh dr ekspetasi q :(

    lah koq curhat..udah ah... thanks for your information teteh Sany :)

    ReplyDelete